Red Bull Racing didenda karena pelanggaran batas biaya F1

Red Bull Racing telah ditemukan melanggar batas anggaran F1 untuk kampanye 2021, kata FIA pada hari Jumat.

Musim 2021, di mana Max Verstappen dari Red Bull dinobatkan sebagai juara dunia, adalah yang pertama untuk peraturan pembatasan biaya dan semua 10 tim F1 diminta untuk menyerahkan dokumen yang merinci pengeluaran mereka untuk musim pada bulan Maret tahun ini. Hanya Red Bull yang ditemukan melanggar batas.

Namun, pelanggaran itu hanya kecil dan menurut FIA, tidak ada bukti Red Bull telah berusaha setiap saat untuk bertindak dengan itikad buruk, tidak jujur ‚Äč‚Äčatau dengan cara curang.

Batas biaya untuk tahun 2021 ditetapkan pada $ 145 juta dan Red Bull bertekad untuk melampauinya sebesar 1,6%, yang berada dalam jendela 5% untuk diklasifikasikan sebagai pelanggaran kecil. FIA juga mengatakan mengakui bahwa jika Red Bull telah menerapkan perlakuan yang benar dari kredit pajak nosional dalam pengajuan, batas biaya hanya akan dilampaui sebesar 0,37%.

Dengan mempertimbangkan faktor-faktor ini, Red Bull berakhir dengan hukuman yang relatif kecil yang terdiri dari denda $7 juta dan pengurangan 10% dalam alokasi waktu untuk pengujian terowongan angin dan pekerjaan dinamika fluida komputasi.

Red Bull bukan satu-satunya tim yang melanggar peraturan batas biaya. Awal tahun ini, Williams didenda $25.000 karena terlambat menyerahkan dokumennya.

Batas biaya diperkenalkan untuk membantu bahkan lapangan bermain antara tim anggaran besar dan pemain yang lebih kecil. Batas dikurangi menjadi $ 140 juta untuk tahun 2022 dan akan dikurangi lagi menjadi $ 135 juta untuk tahun 2023 hingga 2025, dengan tunjangan yang dibuat untuk musim apa pun yang berisi lebih dari 21 putaran.