Supercar mid-engine Hyundai N dilaporkan dibatalkan

Supercar mid-engine Hyundai N dilaporkan dibatalkan

Tidak ada lagi pertanyaan apakah Hyundai sedang mengembangkan supercar mid-engine: Ya.

Tapi sekarang tidak lagi, dan proyek itu dilaporkan telah dibatalkan karena harga yang diproyeksikan sebesar $ 150.000. Apakah orang akan membayar harga itu untuk sebuah Hyundai? Mungkin, tetapi para eksekutif pembuat mobil itu lelah dengan penerimaan dan adopsi pasar dari jajaran N yang berfokus pada anggaran yang saat ini sedang dijual.

Di hari Rabu, gigi atas melaporkan konfirmasi bahwa proyek itu memang hidup dan sedang dikerjakan setelah berbicara dengan bos divisi N Albert Biermann. Eksekutif juga mengkonfirmasi kematian proyek.

“Kami sedang mengerjakan supercar N,” kata Biermann kepada outlet tersebut.

Mobil itu tidak pernah menerima nama dan hanya disebut secara internal sebagai “Mobil Ketua,” menurut Biermann.

Dirancang di sekitar sasis bak serat karbon dengan tata letak mesin tengah, mobil ini diciptakan sejak awal untuk menerima powertrain gas atau hybrid. Sebuah powertrain sel bahan bakar hidrogen juga kemungkinan.

Prototipe Hyundai RM19

Prototipe Hyundai RM19

Pada tahun 2019 Hyundai mengungkapkan prototipe mobil sport mid-engine yang dijuluki RM19. Dikatakan untuk mewakili platform pengembangan untuk produk merek N masa depan termasuk kemungkinan mobil halo. Supercar mid-engine adalah mobil halo itu.

Pada saat itu, Wakil Presiden Eksekutif dan kepala Divisi Produk Grup Motor Hyundai Thomas Schemera mengatakan, “Mobil sport RM19 menandakan aspirasi merek masa depan untuk merek N berperforma tinggi Hyundai, dengan kokoh membawa N ke arena bergengsi kinerja tingkat supercar.”

RM19 ditenagai oleh mesin 2.0 liter turbo-4 direct-injected dan turbocharged yang diambil dari mobil balap Hyundai TCR i30N dan disetel untuk menghasilkan tenaga antara 360 dan 390 hp. Tenaga disalurkan ke roda belakang melalui gearbox direct-shift 6-percepatan.

Prototipe Hyundai RM19

Prototipe Hyundai RM19

Otoritas Motor mengendarai mobil pada tahun 2019 dan merasa itu sangat brilian. Stabil pada kecepatan, bersedia mempertahankan garis melalui belokan, dan cepat mengubah arah, RM19 ingin mendorong ke sudut, bisa mendapatkan tail-happy, dan rem membutuhkan gigitan awal yang lebih baik dan perjalanan pedal yang lebih tinggi.

Proyek RM dimulai pada tahun 2012 dengan mobil itu sendiri bersepeda melalui RM14, RM15, RM17, dan RM19 iterasi. Angka-angka dalam nama mengacu pada tahun di mana masing-masing dibangun.

Hyundai berencana untuk membangun model RM20 dan mengganti 2.0-liter turbo-4 di RM19 dengan baik 2.3- atau 2.5-liter turbo-4. Transmisi 6-percepatan akan ditukar dengan girboks kopling ganda 8-percepatan, kopling basah, dan kopling ganda.

Sebagai gantinya RM20e terungkap pada tahun 2020. Prototipe midship berbasis Veloster ditenagai oleh empat motor listrik yang terhubung ke roda melalui transmisi kecepatan tunggal. Itu semua didukung oleh baterai 60-kwh dan arsitektur listrik 800 volt. Hyundai mengatakan prototipe bisa berlari dari 0-60 mph dalam waktu kurang dari 3,0 detik dan memiliki kecepatan tertinggi 155 mph.

Prototipe Hyundai RM19

Prototipe Hyundai RM19

Biermann mengatakan MA pada tahun 2019 sasis RM19 menampilkan subframe belakang yang unik untuk memasang mesin midship bersama dengan suspensi belakang double-wishbone baru. Eksekutif mengkonfirmasi versi produksi supercar mid-engine akan menggunakan sasis.

Desain akhir untuk mobil itu tidak terkunci pada tahun 2019, menurut Biermann.

Ketika ditanya oleh gigi atas jika mobil mid-engine akan menjadi jawaban Hyundai untuk NSX, Biermann berkata, “Tentu, tapi tidak membosankan.”

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *