10 mobil klasik teratas Hagerty untuk dibeli tahun ini

10 mobil klasik teratas Hagerty untuk dibeli tahun ini

Hagerty pada hari Rabu merilis daftar mobil klasik “Bull Market” tahunan ketujuh yang menurut perusahaan asuransi akan naik nilainya di tahun mendatang.

Ini bukanlah mobil baru yang diperkirakan akan menjadi klasik masa depan, atau mobil tua yang nilainya sudah maksimal. Sebaliknya, mereka berada di suatu tempat di tengah. Ini adalah mobil tua yang hampir mencapai titik terendah pada kurva depresiasi — membuatnya terjangkau untuk dibeli sekarang — tetapi juga diharapkan menarik lebih banyak minat dari kolektor di masa mendatang dan karenanya dianggap sebagai investasi yang solid.

Jadi jika Anda ingin menambahkan mobil koleksi ke garasi Anda, perhatikan. Ini adalah 10 mobil klasik teratas Hagerty (ditambah satu sepeda motor) untuk dibeli pada tahun 2023.

Hummer H1 (foto via Hagerty)

Hummer H1 (foto via Hagerty)

1996-2006 Hummer H1

Hummer H1 asli adalah kendaraan unik yang, berkat Operasi Badai Gurun dan Arnold Schwarzenegger, telah terukir dalam budaya pop. GMC Hummer EV merupakan bukti daya tahan nama Hummer, namun kini kendaraan yang diluncurkan merek tersebut sudah cukup tua untuk dianggap klasik. Minat yang meningkat dari pembeli milenial yang lebih muda dan apresiasi yang tertinggal berarti sekarang adalah saat yang tepat untuk membeli, kata Hagerty.

AMC AMX (foto melalui Hagerty)

AMC AMX (foto melalui Hagerty)

1968-1970 AMC-AMX

AMC AMX asli adalah alternatif dua kursi untuk Ford Mustang, Chevrolet Camaro/Pontiac Firebird, dan Dodge Challenger/Plymouth Barracuda yang tidak pernah menandingi popularitas mobil poni Detroit Three. Namun, waktu AMX sebagai barang koleksi mungkin ada di sini. Hagerty mengatakan minat dari penggemar “generasi berikutnya” meningkat hampir tiga kali lipat sejak 2019, dari pangsa 13% menjadi 38% dari penawaran asuransi, sementara apresiasi masih tertinggal dari mobil berotot yang lebih populer seperti Camaro generasi pertama 1967-69.

Audi R8 (foto melalui Hagerty)

Audi R8 (foto melalui Hagerty)

2008-2015 Audi R8 (manual)

Dengan Audi ditetapkan untuk pensiun R8 V10, ada baiknya menghargai inkarnasi pertama dari supercar pembuat mobil. R8 generasi pertama diluncurkan dengan mesin V-8 (menambahkan V-10 nanti), tetapi juga transmisi manual 6 kecepatan dengan gerbang logam bergaya Eropa. Supercar manual hampir lenyap, membuat manual R8 menjadi sesuatu yang istimewa. Kolektor tampaknya menyadari hal ini, karena pembelian dan penawaran polis asuransi telah tumbuh secara signifikan selama beberapa tahun terakhir, catat Hagerty.

Chevrolet Corvette Z06 (foto via Hagerty)

Chevrolet Corvette Z06 (foto via Hagerty)

2001-2004Chevrolet Corvette Z06

C5 Corvette Z06 dirancang sebagai track-day khusus hardcore, menetapkan template untuk model C6, C7, dan C8 Z06 yang lebih ekstrim setelahnya. 385 hp C5 Z06 (kemudian ditingkatkan menjadi 405 hp) mungkin tidak terlihat banyak dibandingkan dengan Corvette Z06 2023 670-hp, tetapi dianggap sebagai pembunuh supercar pada zamannya. Pencarian asuransi meningkat lebih dari tiga kali lipat sejak 2021, dengan bagian yang sama dari penawaran asuransi dari Generasi Baby Boom, Gen X, dan Generasi Y, per Hagerty, menciptakan landasan yang kuat untuk kolektibilitas.

Harley-Davidson Knucklehead (foto via Hagerty)

Harley-Davidson Knucklehead (foto via Hagerty)

1936-1947 Harley-Davidson Knucklehead

Dinamakan berdasarkan tampilan khas kepala silinder mesin V-Twin, Knucklehead adalah ikon sepeda motor. Tidak seperti beberapa sepeda klasik lainnya, itu juga menarik minat para kolektor muda. Pemilik Knucklehead hampir tiga kali lebih mungkin berusia di bawah 45 tahun daripada pemilik saingan periodenya, Kepala Suku Indian, kata Hagerty.

Lamborghini Murcielago (foto via Hagerty)

Lamborghini Murcielago (foto via Hagerty)

2001-2010 Lamborghini Murcielago

Murcielago adalah supercar Lamborghini untuk awal tahun 2000-an, menempati ruang antara Diablo dan Aventador di garis waktu pembuat mobil. Nilai Murcielago naik 48% sejak 2019, tetapi masih tertinggal dari supercar kontemporer seperti Porsche Carrera GT, menurut Hagerty. Jadi meskipun tidak murah (Hagerty memperkirakan rata-rata kelas bawah sekitar $300.000), mereka masih dapat menghargai nilainya.

Mercedes-Benz SLR McLaren (foto via Hagerty)

Mercedes-Benz SLR McLaren (foto via Hagerty)

2004-2010Mercedes-Benz SLR McLaren

SLR McLaren tidak seperti supercar modern lainnya. Sebuah produk sampingan dari kemitraan balap Formula 1 antara Mercedes-Benz dan McLaren (sebelum yang terakhir menjadi pabrikan mobil jalan raya penuh), SLR menghindari ortodoksi mid-engine untuk desain bermesin depan yang memberi penghormatan kepada 300 pembalap SLR dari tahun 1950-an. Saat ini, SLR memiliki nilai premium dibandingkan penggantinya, SLS AMG bersayap camar, tetapi masih memiliki ruang untuk berkembang, prediksi Hagerty.

Nissan 350Z (foto via Hagerty)

Nissan 350Z (foto via Hagerty)

2003-2008Nissan 350Z

Generasi Z33 350Z mengakhiri jeda singkat untuk mobil Nissan Z di AS dengan gaya segar dan tenaga V-6 yang disedot secara alami. Sementara jejak DNA-nya masih dapat ditemukan di Nissan Z 2023, 350Z kini sudah cukup tua untuk dianggap sebagai mobil klasik yang ditunggu-tunggu. Nilai sedang meningkat, dan lebih banyak pembeli di bawah usia 40 menipiskan kumpulan kepemilikan mayoritas Boomer, menurut Hagerty.

Saab 900 Turbo (foto via Hagerty)

Saab 900 Turbo (foto via Hagerty)

1985-1993 Saab 900 Turbo

Saab 900 Turbo generasi pertama adalah salah satu mobil yang membangun reputasi pembuat mobil Swedia, dan juga salah satu yang terakhir direkayasa sepenuhnya sebelum Saab diambil alih oleh General Motors. Mesin turbochargednya (kebaruan pada saat itu) dan bentuknya yang khas adalah murni Saab. Hagerty mengatakan 900 Turbo sekarang cenderung ke arah apresiasi yang lebih cepat dan demografi pembeli yang lebih muda, dengan pangsa pemilik di bawah 40 meningkat tiga kali lipat sejak 2019.

Suzuki Cappuccino (foto via Hagerty)

Suzuki Cappuccino (foto via Hagerty)

1991-1998 Suzuki Cappuccino

Salah satu dari sedikit mobil yang dapat membuat Miata terlihat kelebihan berat badan, Suzuki Cappuccino tidak dijual di AS saat baru, tetapi sekarang impor legal di bawah pengecualian 25 tahun. Mobil kei dengan hanya 63 hp, mungkin untuk mendapatkannya di bawah $ 10.000, menurut Hagerty. Kontingen besar pemilik milenial dan Gen Z berarti akan ada pengikut yang berdedikasi di masa depan, prediksi perusahaan asuransi.

Toyota Pickup (foto via Hagerty)

Toyota Pickup (foto via Hagerty)

1984-1988 Toyota Pikap 4×4

Hagerty menyarankan Toyota Pickup generasi kedua sebagai pilihan yang baik bagi pembeli yang menginginkan kendaraan off-road vintage, tetapi harganya sudah di luar Land Cruiser dan Ford Broncos. Toyota Pickup sederhana dan kuat, tetapi tidak pernah mendapat perhatian yang sama dari kolektor seperti Land Cruiser, menjaga harga tetap rendah. Hagerty mengatakan jumlah Toyota Pickup yang ditambahkan ke dalam kebijakannya telah meningkat empat kali lipat sejak 2017, sehingga tampaknya sudah banyak peminat yang menyadarinya.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *