Ferrari Roma 2022 memancarkan kegembiraan tur yang luar biasa

Ferrari Roma 2022 memancarkan kegembiraan tur yang luar biasa

Supercar hybrid mid-engine dan SUV crossover Purosangue yang akan datang adalah Ferraris yang menjadi berita utama akhir-akhir ini, tetapi jangan tidur di coupe Roma. 2+2 bertenaga V-8 ini lebih dari sekadar titik masuk ke House of Scuderia. Ini adalah grand tourer yang menjadi hidup dengan cara yang tidak terduga. Tentu, itu dimulai dari $ 243.358 yang tinggi — atau $ 311.647 saat diuji, termasuk $ 5.000 (!) Untuk tujuan — tetapi abaikan label harga itu dan hidupkan mesinnya. Mengemudi Roma akan membuat Anda merasa seperti satu juta dolar.

Ferrari Roma 2022 – Foto oleh Tyler Clemmensen

Ferrari Roma 2022 – Foto oleh Tyler Clemmensen

Terlepas dari hubungan mekanisnya dengan convertible hardtop Portofino M, penampilan Roma jelas bukan “dasar Ferrari”, seperti diposisikan lebih dekat dengan 296 GTB yang tampak eksotis. Bahkan dalam naungan Grigio Medio yang teduh dari mobil uji ini, Roma terlihat seperti mobil yang jauh lebih mahal: ramping dan canggih, dengan keanehan yang cukup untuk membuat penggemar mobil mana pun kembali untuk melihatnya lagi.

Perlengkapan serat karbon yang sangat banyak menghiasi mobil uji Roma ini, hingga $ 33.242 dengan tambahan yang mengilap. Tutup roda, spoiler depan, kusen samping, diffuser, dan spoiler aktif semuanya terbuat dari bahan ringan, dipadukan dengan roda 20 inci ($2.531), kaliper rem hitam ($1.519), dan sistem knalpot sport ($1.687).

Pilihan tiket besar lainnya ditemukan di dalam coupe Ferrari Roma, termasuk kenyamanan seperti setir dan dayung serat karbon ($ 5.062), stereo premium ($ 6.243), headliner Alcantara ($ 4.219), layar infotainment penumpang ($ 5.906), dan item baris $4.219 yang mengerikan hanya untuk Apple CarPlay. Ya ampun.

Ferrari Roma 2022 – Foto oleh Tyler Clemmensen

Ferrari Roma 2022 – Foto oleh Tyler Clemmensen

Ferrari Roma 2022 – Foto oleh Tyler Clemmensen

Ferrari Roma 2022 – Foto oleh Tyler Clemmensen

Ferrari Roma 2022 – Foto oleh Tyler Clemmensen

Ferrari Roma 2022 – Foto oleh Tyler Clemmensen

Meski demikian, interior Roma benar-benar indah. Kursi-kursinya nyaman sekaligus suportif dan benar-benar terasa seperti memanjakan bagian belakang mana pun dalam jangka panjang. Selain itu, visibilitas ke depan dan samping cukup bagus untuk coupe sport rendah. Ruang kepala dan ruang kaki juga bukan masalah, bahkan untuk penumpang yang lebih tinggi, tetapi sepasang kursi belakang benar-benar tidak berguna untuk apa pun selain tas belanja. Khas.

Jika ada satu masalah besar untuk dipilih dengan Roma, itu adalah teknologi di dalam kabin. Layar sentuh tengah berorientasi potret beresolusi rendah dan laggy, dan semua yang ada di cluster pengukur yang dapat dikonfigurasi ulang dikendalikan oleh bantalan haptic empat arah di sisi kanan roda kemudi. Kontrolnya cukup mudah untuk dikuasai, tetapi respons sistem terhadap input tidak konsisten, struktur menu berbelit-belit, dan tuhan membantu siapa saja yang perlu mengakses fungsi seperti pengaturan bantuan pengemudi atau komputer perjalanan saat mengemudi.

Saya menyadari rangkaian infotainment yang kuat bukanlah prioritas utama bagi pelanggan Ferrari, tapi ini buruk. Sangat buruk. Ada sesuatu yang bisa dikatakan untuk pengalaman yang dipesan lebih dahulu, tetapi tidak jika menyangkut biaya kegunaan. Saya ingin menempatkan desainer UX dari Ferrari—dan Aston Martin, Lamborghini, McLaren, dll.—di dalam Chevy Trailblazer seharga $22.000 dan berkata, “Ini. Lakukan saja ini.”

Tapi saya ngelantur. Setelah Anda menemukan ikon sentuh kapasitif start engine dengan lampu latar (RIP, tombol start merah besar) dan menyalakan mesin V-8 Roma, Anda tidak akan peduli dengan kontrol kaca spion yang membuat frustrasi atau fakta bahwa penyesuaian volume di layar memakan waktu lama. untuk merespon. Saat mobil ini bangun, begitu pula indra Anda.

Ferrari Roma 2022 – Foto oleh Tyler Clemmensen

Ferrari Roma 2022 – Foto oleh Tyler Clemmensen

Roma menggunakan V-8 twin-turbo 3,9 liter yang sama dengan Portofino M, terletak rapi di depan firewall dalam konfigurasi front-mid yang tepat. Mesin ini menghasilkan tenaga 612 hp dan torsi 561 lb-ft, dan transmisi otomatis kopling ganda 8 kecepatan yang canggih secara eksklusif menggerakkan roda belakang. Paddle shifter besar yang dipasang di kolom kemudi membiarkan pengemudi menjalankan transmisi, sementara sakelar di konsol tengah dalam bentuk gerbang perpindahan manual menyediakan akses ke Mundur, Netral, dan Otomatis. Ferrari mengatakan Roma akan berakselerasi dari 0-62 mph dalam 3,4 detik dan harus mencapai puncak sekitar 200 mph.

Meluncurkan Roma adalah pengalaman dramatis yang memabukkan. Di mana Porsche 911 Turbo akan diluncurkan dari posisi diam ke kecepatan warp dalam sekejap mata tanpa keributan, Roma jauh lebih mendalam. Ban belakang berjuang untuk menjaga traksi sambil mengelola beban pengiriman tenaga V-8, transmisi dual-clutch membanting ke setiap gigi dengan kekuatan yang akan membuat kepala Anda pusing, dan lampu di roda kemudi menyala saat mesin inci lebih dekat dan lebih dekat ke redline 7.500-rpm. Begitu banyak supercar, termasuk Ferrari, adalah urusan point-and-shoot, tetapi Roma berbeda. Anda benar-benar harus bertahan.

Ferrari Roma 2022 – Foto oleh Tyler Clemmensen

Ferrari Roma 2022 – Foto oleh Tyler Clemmensen

Hal yang sama berlaku saat menikmati salah satu jalan ngarai yang bagus di California Selatan. Roma terasa hidup di tangan Anda, dengan kemudi yang cerewet dan suspensi yang menyampaikan setiap perubahan permukaan jalan melalui jok celana Anda. Mesinnya terdengar luar biasa; itu salah satu V-8 induksi paksa terbaik yang pernah saya dengar. Refleks yang cepat cocok dengan bagian belakang Roma yang ceria, dan sementara coupe memiliki sedikit kecenderungan untuk oversteer di sekitar jepit rambut yang lebih ketat, itu selalu sesuai keinginan pengemudi. Seperti Ferrari hebat lainnya, Roma bekerja dengan pengemudi, mendorong Anda untuk mengendarainya lebih cepat. Hal ini tidak mengecewakan.

Itu benar selama bagian mengemudi yang lebih jinak juga. Roma dapat dilengkapi dengan suspensi magnetorheologi mode ganda opsional — natch $ 5.568 yang mahal — yang memberikan keseimbangan sempurna antara kencang dan mewah. Putar pemilih mode berkendara Manettino dari Comfort ke Sport dan suspensi menjadi lebih kaku tanpa membuat tulang punggung Anda berderak saat secara tidak sengaja menabrak lubang terlalu keras. Mode Basah dan Balap melengkapi pengaturan yang tersedia, meskipun saya juga tidak pernah menemukan alasan untuk menggunakannya. Belokan lebih jauh ke kanan juga akan sepenuhnya menonaktifkan kontrol stabilitas, tetapi itu seharusnya hanya disediakan untuk hari trek — sesuatu yang kemungkinan besar tidak akan pernah dilakukan oleh orang Roma.

Dikombinasikan dengan kabin yang nyaman dan visibilitas yang baik, Roma benar-benar dapat dikendarai setiap hari. Bagasinya cukup besar untuk menampung sepasang koper lipat atau satu tas besar, dan Ferrari bahkan menawarkan fasilitas bantuan pengemudi modern seperti cruise control adaptif dan peringatan keberangkatan jalur, meskipun yang terakhir berbunyi bip tanpa henti. Yang hilang hanyalah lift front-end elektronik. Hati-hati di jalan masuk yang curam itu.

Ferrari Roma 2022 – Foto oleh Tyler Clemmensen

Ferrari Roma 2022 – Foto oleh Tyler Clemmensen

Set kompetitif kelas atas Roma mencakup mobil seperti Aston Martin DB11 dan Bentley Continental GT, keduanya merupakan grand tourer yang tangguh dalam hak mereka sendiri tetapi tidak terlalu mengasyikkan untuk dikendarai. Musuh Ferrari yang lebih tepat adalah Porsche 911 Turbo S, yang lebih murah di $217.550 untuk memulai (termasuk tujuan). Yang terpenting, Turbo S lebih cepat dan lebih bertenaga, tetapi apakah itu benar-benar atribut terpenting bagi pelanggan potensial Ferrari?

Tidak, yang paling penting di sini adalah eksklusivitas. Dibandingkan dengan Roma — atau Ferrari mana pun — 911 relatif tebal di tanah. Ya, Porsche lebih cepat dan lebih mudah untuk hidup dengan dan kontrol infotainment tidak akan membuat Anda frustrasi sampai akhir, tetapi Roma adalah sebuah Ferrari. Dan yang hebat pada saat itu.

—Oleh Steven Ewing

Ferrari memberikan pinjaman mobil uji untuk Otoritas Motor untuk membawakan Anda laporan langsung ini.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *